Jumaat, 20 Mac 2009

Si Berani Yang Tidak Berani


"Assalamualikum.. dan selamat pagi, perhatian kepada semua pelajar SMKS19, anda diminta untuk bergerak ke tapak perhimpunan sekarang."

Haha. Teks yang sama, diungkapkan oleh wajah yang hampir sama dengan nada,suara dan intonasi yang serupa setiap pagi di SMKS19(kecuali cuti). Akulah orang tersebut. Sudah muak mendengar nada tersebut walaupun dtg dr kotak suara sendiri. Bukan ada siapa kisah.HAHA.

SI BERANI YG X BERANI? Macam mana 2? Orang selalu bertanya kat aku : " x takut ke naik pentas sorg, bagi speech segala?handle majlis?x takut ke?" Jawapan yang sama untuk soalan yg hampir serupa ini ialah: "emm..nk takut apa?" Betul!! Memang aku x takut nak naik pentas utk mengurangkan stok saliva dan menyampaikan bicara-drama-sasterwara walaupun berjam2 lamanya. Malah, aku cukup suka naik pentas, berdiri segak, memegang 'cordless microphone' dengan audio system yang telah diberi sentuhan professional. Bayangkan saja, bunyi echo yang bergema2 mengalunkan bunyi merdu yang datang dari kotak suara seorang katak ini. Bunyi yang memberi impak mendalam kepada si pendengar dan semestinya kepada sang pemidato. Bunyi yang memberi 1001 ilham. X perlu lagi hendak menoleh ke arah teks yang sememangnya terlalu bosan untuk dipandang. Boleh aja buang semua flash card yang tersemat di tangan.

Semuanya bermula sejak Darjah ENAM di SKS 19. Aku diminta untuk mempengerusikan perhimpunan. Pada mulanya sudah tentulah bergeletar seluruh tubuh badan. X kira lah yg bersendi ke x. Semua sejuk membeku. Ditambah lagi dengan keadaan audio system yang sgt dahsyat.HAHA. Bayangkan sahaja, seorang kanak-kanak berumur 12 tahun terpaksa melontarkan suaranya sepenuh hati, tanpa menggunakan sebarang alat pembesar suara untuk mengendalikan perhimpunan. Tangan, kaki dan wajah yang sebentar tadi sejuk membeku sudah mengeluarkan air yang seolah2 berlakunya kondensasi. Suhu persekitaran yang baru sahaja dirasakan sangat sejuk berubah menjadi teramat panas. Ditambah dengan sejenis pakaian yang paling tidak sesuai dipakai di negara2 khatulistiwa. Itulah BLAZER! Baru tadi fokus aku menjurus ke arah mengurangkan gementar kini sudah berubah ke arah mengeluarkan segala isi anak tekak yang ada. Turun sahaja dari tangga pentas perhimpunan tersebut, aku sudah merasakan roh keberanian berhdpn org ramai merasuk jasmani-rohani aku.

Tatkala awan membawa monsun timur menggantikan monsun barat
Tatkala bumi yang hampir sfera ini semakin diancam pemanasan global
Sudah beberapa tahun berlalu

Sedar x sedar sudah tingkatan lima. Beberapa langkah sahaja untuk mengkatamkan kitab sejarah persekolahan aku. TupTup! Aku tersedar! Di sebalik pujian BERANI yg diberi, aku sedar, aku tetap seorang penakut seperti kanak-kanak 5 tahun. Keberanian yang selama ini aku rasa banyak membantu aku hanyalah boneka semata2.

Apa gunanya kalau hanya berani berkata-kata tapi tidak berani berhadapn dengan realiti duniawi?
Apa gunanya berani berdrama swasta di hadapan ribuan pendengar setia tetapi cukup takut berhadapan dengan manusia yang bisa mematahkan hujah kita?
Apa gunanya berani menggerakkan jari jemari menari megikut rentak tempo papan kekunci dalam samudera YM, tetapi gentar berbicarawara secara face 2 face?

Haha. Itulah aku! Sememangnya aku lah 'Si Berani Yang Tidak Berani.' Pernah suatu ketika, seorang rakan menghantar mesej ringkas yang terpampang jelas di monitor HP 19inch ini, "Kita jarang2 cakap depan2 an." Agak tersentap ketika itu! Kenapa aku terlalu takut berhadapan realiti? Terlalu susah ke hendak bermesra dengan orang lain? Namun begitu, aku tetap bersyukur kerana aku sudah bertateh perlahan2 untuk mula bermesra dengan orang. Kalau dulu sehinggakan rakan sekelas pun tidak diteguri. HAHA. Bayangkan saja, orang yang gah berdiri atas pentas, takut berbicara dengan rakan sekelasnya.HAHA

Baru beberapa minit lepas, rakan yang aku yang bakal terbang ke sekolah baru ajak ke rumahnya esok. Rumahnya sangat2lah dekat, tidak sampai 50 meterpun. Dah tu, dia jiran lahh.HAHA. Katanya ada Farewell Party. Serba salah jadinya. Aku cukup tidak berani atau dengan kata lain SEGAN untuk bertandang ke rumah orang lain. Walaupun rumah kawan sendiri. Tetapi segan untuk bertandang ke rumah jiran? Masuk akal ke?HAHA

Konklusinya, tidak semua orang yang nampak gah berdiri segak di atas pentas itu orang yang TULEN BERANI. Setiap orang punyai fear factor masing2. Tapi, itu bukanlah alasan, kerana semua fear factor wajib kita atasi. Hanya satu sahaja ketakutan mutlak, itulah takut kepada ALLAH.

Sekian bicara-wara ,menegur diri sendiri:D
assalamualikumm

3 ulasan:

wany asri berkata...

gagaggaga.. :D
ahmad zamri Si Berani yang Tidak Berani !

Ayesha H berkata...

Wahaa kemain lagi, tak brani rupenya.

wady awagy berkata...

patut la, terbayang jer ko,, maka mikrofon juga terbayang... nampaknya tentu ko ni kembar siam ngn microfon tu... adakah benar telahan hamba wahai tuan hamba yang budiman?